NEWS
DETAILS
Rabu, 07 Mar 2018 14:20 - Sumut Honda Bikers
Kementerian Perindustrian (Kemenperin) dan PT Astra Honda Motor (AHM) semakin memperkuat pendidikan vokasi yang link and match dengan dunia industri dengan mengembangkan 11 SMK Pilot Project di provinsi DKI Jakarta dan  Banten. Sekolah tersebut akan mengimplementasikan kurikulum teknik dan bisnis sepeda motor Astra Honda.
 
Upaya penguatan pendidikan vokasi oleh Kemenperin dan Honda ini ditandai dengan penyerahan bantuan 11 unit sepeda motor, 11 set Special Tools, dan Materi Ajar dari Honda kepada 11 SMK binaan Honda dalam rangkaian acara Peluncuran Program Vokasi Industri Provinsi DKI Jakarta dan Banten. Penyerahan bantuan secara simbolis disampaikan oleh General Manager Human Resource Division AHM Lucas Prana Sunarja kepada salah satu kepala sekolah SMK tersebut di Cilegon, Banten (5/4). Kemenperin juga akan membantu pengembangan sarana pendukung untuk program vokasi industri ini.  
 
Peluncuran Program Vokasi Industri di DKI Jakarta dan Banten ini disaksikan langsung oleh Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani, Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, serta Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy.
 
Sejak 2016, Kemenperin dan Honda telah menjalin kerjasama pengembangan Program Pendidikan Vokasi Industri untuk membangun link and match antara SMK dengan industri di Jawa Timur, Jawa Tengah, Jawa Barat, dan Sumatera Utara. Melalui penambahan kerjasama di wilayah DKI Jakarta dan Banten, total SMK Pilot Project Kemenperin dan Honda telah mencapai 69 SMK.
 
Deputy Head of Corporate Communication AHM Ahmad Muhibbuddin mengatakan bahwa kerjasama Kemenperin dan Honda dalam penguatan pendidikan vokasi SMK ini sejalan dengan langkah kami dalam membina sekitar 665 SMK binaan di 31 provinsi melalui implementasi Kurikulum Teknik dan Bisnis Sepeda Motor (TBSM) Astra Honda. “ Kami berharap kerjasama ini dapat semakin meningkatkan kualitas tenaga terampil generasi muda yang kompetitif dalam bidang teknik sepeda motor,”ujar Muhibbuddin.
 
Sementara itu Leo Wijaya, Direktur Indako Trading Coy selaku main dealer Honda di wilayah Sumut mengungkapkan Honda selalu berupaya turut serta mengembangkan kualitas dunia pendidikan dan sumber daya manusia yang diharapkan akan bermanfaat melahirkan para generasi juara yang siap menghadapi tantangan masa depan khususnya dunia kerja. “Penguatan dan perluasan kerjasama pendidikan vokasi SMK dengan Kemenperin ini diharapkan dapat mempercepat revitalisasi pendidikan vokasi melalui materi ajar dan praktik kerja yang link and match dengan perkembangan kebutuhan dan teknologi terkini di dunia industry,” ujar Leo Wijaya
 
Dalam upaya mewujudkan SDM yang berkompetensi sesuai dengan tujuan dari program vokasi, Honda bersama jaringan main dealer seluruh Indonesia secara berkelanjutan melakukan berbagai pelatihan dan uji kompetensi secara intensif dengan materi yang selalu diperbaharui sesuai perkembangan teknologi dan tren usaha terkini. Para siswa SMK yang mengikuti program ini ditempa dengan materi-materi yang terintegrasi untuk mengasah kompetensi teknik maupun non teknik.
 
Honda juga turut melakukan pelatihan dan sertifikasi kepada para guru produktif agar bisa mendistribusikan materi kepada para siswa yang sesuai dengan kebutuhan industri. Keseluruhan kurikulum TBSM Astra Honda dikembangkan secara sistematis dan terstruktur, baik dari sisi kurikulum, peningkatan kompetensi para pengajar dan siswa , hingga standardisasi fasilitas ruang praktik bagi peserta didik.
RELATED
NEWS
UPCOMING
EVENTS
TOP 5 NEWS
TWITTER
FACEBOOK